Diajak Terbang oleh Sang Naga

Beliau adalah Grandmaster Wei Jiuru dari Kungfu Baji Delapan Mata Angin aliran Zhang. Saya mengenalnya tahun lalu melalui shifu saya. Beliau adalah putra dari pendekar tersohor Kungfu Baji Delapan Mata Angin di Tianjin Wei Hongbin. Sungguh kehormatan saya dikunjungi dan bertemu beliau. Dari beliau saya mulai mempelajari senjata yang sebelumnya diajarkan Shixiong saya, kemudian Shiye. Waktu pertama bertemu Shifu bilang “Kamu panggil dia Shitaiye (Buyut guru)”.

 

Saya dan GM Wei Jiuru
Saya dan GM Wei Jiuru

Ketukan Pintu di Sore Hari

Sore ini saya pulang dari shopping keperluan sehari-hari. Tiba-tiba GM Wei kirim saya weixin / wechat akan datang ke hotel saya, nanya nomor kamar hotel. Saya ga enak karena beliau orang tua, dan senior, apalagi pejabat di per-bajian. Saya bilang saya yang akan ke rumah beliau.

Dia tanya hotel dan nomor kamar saya sekali lagi. akhirnya saya beritahu. Dia bilang saya tunggu aja di hotel, dia akan datang paling lambat nanti malam.

Ya sudah, saya main sama anak, backup dokumentasi-dokumentasi latihan untuk oleh-oleh di Indonesia. Kamar berantakan, anak main dan istri leyeh-leyeh.

Kira-kira jam 4 ada yg ketuk kamar saya keras. Saya ga baca wechat Shifu, saya intip dari lubang pintu ada muka orang tua dalam hati saya kaget tersentak “SHIFUUUU dan GM WEIJIURU!!!! BENERAN!!!”

Akhirnya saya buka pintu, salaman, dan sungkem pada GM Wei. Istri saya tanya “Shifu, kalo kemarin Master Wang kita panggil Shiye (Kakek guru), beliau kita panggil apa?”…. Kata Shifu “panggil dia Shi-tai-ye” (buyut guru).

Saya ga nyangka, di usianya yang ternyata 76 tahun beliau penuh semangat dan waktu saya tanya. “Shitaiye ada sakit apa?” dia bilang “ga ada penyakit”, saya bilang “sehat banget shitaiye ini!”

Mustika Naga

Pembukaan ngobrol basa-basi dan rencana ke depan tentang pelajaran, dan pertemuan makan bersama dan latihan sebelum saya pulang ke Indonesia. Dibantu Shifu saya, Shifu pamit mau pulang duluan karena mau mandi dia bilang “Istrinya bisa mandarin koq, bisa bantu terjemahin kalo dia ga ngerti”.

 

Dia nujukkin ke saya kalo dia stalking saya, dia tunjukin saya dia save video putra saya perform tombak di wechat / weixin. Dia ketawa ngelihatnya lalu ngelus kepala anak saya, saya tanya “Kamu mau belajar Kungfu ya?” dia bilang “Gak mau belajar kungfu” 😂🤣😅

Udah 2-3 orang paling ngak nyuruh anak saya mulai belajar Kungfu Baji hahaha

Lalu obrolan tentang Baji mulai dibuka, dia bilang “kamu belajar apa aja sama saya, tinggal bilang!” itu rasanya buat saya kayak mimpi jadi nyata. Kemudian dia ngomong cepat, istri saya bilang “Shiye bilang, jangan sampai pulang dari qin huang dao dengan tangan hampa….”

Dia tanya saya belajar baji sampai mana? Saya jawab, xiao baji, da baji, liu dakai, duida, da qiang ga jelas….tuishou, kita main tuishou, dan sekarang Shifu Kai ajarin Sanda Baji pake power generating baji. Beliau bilang besok mau liat pencapaian saya, lalu lanjut latihan sama dia di taman.

Tie Shan Zhang dan VIP Pertandingan Baji di Shantung

Beliau bilang, “Baji turun temurun kami jadi penjaga kaisar, jadi penjaga pimpinan pemerintahan. Selalu ada orang kami di sana”. Lalu beliau cerita Tie-Shan-Zhang (telapak bijih besi), banyak salah kaprah orang tentang latihan ini katanya, salah kaprah bagian yang di latih juga. Besok dia kasih liat.

Shitaiye terakhir kasih tau saya ada pertandingan di Shantung, khusus Baji. saya boleh datang kalau mau. Katanya saya spesial di dunia baji, boleh ajak orang. Shitaiye lanjut, “kamu boleh ikut saya, duduk dengan saya di VIP”…. ini saya kayak mau loncat aja dari lantai hotel rasanya. Galau, saya udah beli tiket pulang, takut gak terkejar. Pertandingan tanggal 30-an di shantung.

Saya terpaksa ga bisa ikut beliau, karena harus pulang. Karena ada kelas dan ada kerjaan istri menunggu di Indonesia. Saya berjanji tahun depan datang lagi dan belajar lagi dengan beliau di sini. Akhirnya Shitaiye pamit pulang, beliau foto bareng saya dan meminta kami (saya dan istri) foto berdua, dia ingin menyimpan foto kami berdua buat kenang-kenangan.

Lalu beliau turun dan pulang jalan kaki, dengan cepat dan penuh semangat setelah saya antar sampai pintu keluar hotel. Dia orang besar, terkenal, selebritis, orang dalam sejarah kungfu Baji. Tapi rendah hati, penuh semangat, dan sopan sekali. Saya beruntung bertemu beliau. saya beruntung bertemu guru-guru Shifu saya, dan beruntung menjadi murid Shifu saya.

GM Wei mengelus kepala anak saya, kagum dengan performance nya di video
GM Wei mengelus kepala anak saya, kagum dengan performance nya di video

 

Disidang para Tetua

GM Wei memberikan arahan mengenai Jin Gang Bashi
GM Wei memberikan arahan mengenai Jin Gang Bashi

Pagi hari pertama kali itu, saya, Shifu, dan anak-istri saya dijemput Shitaiye sendiri yang membawa mobilnya. Saya diajak ke tempat latihan beliau. Saya menyangka akan bertemu banyak orang, berlatih bersama, dan melihat macam-macam latihan di sana.

Murid GM Wei membantu mengkoreksi Xiao Baji saya
Murid GM Wei membantu mengkoreksi Xiao Baji saya

Ternyata saya salah duga. Saat saya datang saya melihat sekelompok orang tua yang ternyata adalah murid-murid senior Shitaiye Wei. Mereka memperkenalkan diri satu persatu dengan ramah dan bersahabat. Namun nama orang China bagi saya gak jelas hahaha…. kayak kumur-kumur kalo nyebutin nama hahaha

Evaluasi Jin Gang Bashi oleh para tetua
Evaluasi Jin Gang Bashi oleh para tetua

Lalu Shitaiye bilang, “我们要对你问题到问题” Kami akan memperbaiki kamu masalah demi masalah. Akhir dimulai dari Jin Gang Bashi sampai Da Baji perform. Perform, koreksi, lalu peragaan para tetua bergantian untuk menunjukkan “seharus”-nya bagaimana.

Shifu Kai menjelaskan aplikasi lain dari Pi Shan Zhang
Shifu Kai menjelaskan aplikasi lain dari Pi Shan Zhang

Tentu saja ini membuat saya dan Shifu saya kikuk. Alhasil semua tetua menghujani kritik hahaha. Namun hal yang menarik saat Shitaiye memberikan koreksi dan masukan, juga para tetua lain. Ini akan menjadi pengalaman dan pelajaran bermanfaat bagi saya dan perkembangan Kungfu Baji saya pribadi.

GM Wei menjelaskan beberapa hal terkait Jin Gang bashi
GM Wei menjelaskan beberapa hal terkait Jin Gang bashi

Mungkin anda berpikir menyenangkan ke China, bertemu dengan para tetua dan berlatih bersama mereka. Tentu saja hal ini membuat saya malu, dan merasa kerdil kepada kemampuan saya. Saat Shiye Feng yijie perform pun beliau kena kritik. Padahal beliau setiap hari ketemu dan puluhan tahun berlatih dengan Shitaiye.

Hei! Ini kan hakikatnya belajar? Kita latihan karena kita suka kungfu bukan untuk pamer-pameran atau bangga-banggaan lineage. Jadi bagi saya So What? saya tetap akan menjalani, karena ini bagian dari proses. Saya suka Kungfu dan ini memang yang harus saya jalani untuk menguasai apa yang saya suka kan?

Dewa Tombak Li Shuwen

GM Wei memberikan arahan permainan Tombak Kungfu Baji keluarga Zhang
GM Wei memberikan arahan permainan Tombak Kungfu Baji keluarga Zhang

Setelah dilakukan evaluasi. Kami memulai dengan koreksi latihan tombak Kungfu Baji Delapan Mata Angin. Alhasil menurut beliau …uhuk! kurang memuaskan, lalu Shitaiye menjelaskan beberapa point penting. Kemudian beliau mengatakan pada saya “Jangan takut salah! Yang penting latihan terus!”

Memang kadang kita takut salah, terlalu banyak teori yang dipikirkan sehingga akhirnya kita malah ga latihan dan berhenti latihan. Seperti halnya saudara-saudara saya di PEAS saya juga tekankan hal demikian kepada mereka agar jangan takut salah, dan latihan sebisanya.

"<yoastmark

"<yoastmark

"<yoastmark

Karena saya agak pe’a, jadi GM Wei terpaksa harus turun tangan mengarahkan saya langsung. Menggerakkan badan saya agar gerakan benar. Saya yang baru tau bagaimana tombak baji sebenarnya melepuh juga tangannya hahaha 😀 tapi sekarang setelah puluhan kali bahkan ratusan kali latihan sudah terbiasa.

Namun demikian saya masih jauh dari sempurna, bahkan masih jauh dari dikatakan benar 🙂

 

Murid GM Wei membimbing saya melakukan La-Na-Zha Kungfu Baji
Murid GM Wei membimbing saya melakukan La-Na-Zha Kungfu Baji

Untuk beberapa saat saya dibiarkan latihan sendiri, menghayati ajaran beliau. Kemudian salah satu muridnya datang mengkoreksi dan menjelaskan lagi kepada saya hal yang kurang lebih serupa.

Jurus Tombak Kungfu Baji Keluarga Zhang

GM Wei Memperagakan Baji Liuhe Qiang
GM Wei Memperagakan Baji Liuhe Qiang

Kemudian GM Wei menyuruh saya mengikuti beliau. Beliau memperagakan rangkaian jurus tombak Kungfu Baji. Saya mengikutinya tapi agak kesulitan. Karena dasar-dasarnya pun belum menguasai. Namun demikian dia memperagakan dan disuruh mengikutinya.

Shiye Feng Yijie menjelaskan Permainan Qiang Shu Kungfu Baji
Shiye Feng Yijie menjelaskan Permainan Qiang Shu Kungfu Baji

Di tengah pelajaran itu Shiye Feng Yijie memberikan pengarahan. Membantu saya lebih ke arah dasar-dasarnya menjelaskan secara perlahan lagi, pemahaman dan permainan jurus dasar dengan lebih perlahan. Tentunya beliau juga memberikan contoh.

Shiye Feng Yijie mengarahkan Qiang Shu Kungfu Baji
Shiye Feng Yijie mengarahkan Qiang Shu Kungfu Baji

Sampai akhirnya pun Shiye Feng Yijie memandu saya langsung dengan gerakan seperti GM Wei…. hahaha 😀 gawat juga udah diajarin banyak tetua masih susah nangkap. Tapi jangan khawatir, saya akan menunjukkan kemajuan saat datang lagi, begitu janji saya dalam hati.

Kita adalah Satu Keluarga

Besoknya kamu berencana meninggalkan Qin Huang Dao, menuju Dingzhou untuk bertemu dengan para guru kami yang lain. Pada kesempatan itu Shitaiye Wei mengajak kami sekeluarga beserta Shifu untuk makan siang bersama. Hadir juga pada kesempatan itu Shitaini (buyut perempuan).

Pada kesempatan itu salah satu murid senior Shitaiye Wei menjelaskan kepada saya tentang penempaan tubuh dan sparring dalam Kungfu Baji Delapan Mata Angin. Beliau menjelaskan sparring gak lepas dari penempaan di Kungfu Baji, penempaan organ tubuh (kebal) dan bagian tubuh yang digunakan untuk memukul.

Beliau bilang “pukul perut saya!” lalu saya memukul perutnya. Dia bilang “sekuat kamu! Yang keras!!”, Lalu shifu menyela pembicaraannya “Martin, Master bilang yang keras. Gunakan Pukulan terbaikmu!” saat itu saya hanya memikirkan “Cheng chui” saya pukul dengan jurus Cheng Chui terbaik yang saya bisa.

Shiye hanya tertawa tak bergeming. Lalu ia hanya menyentuh saya dengan pukulan ringan. Perut saya mules dan sakit sekali sesaat. Lalu sambil tertawa Shiye bilang, “Sparring, gak lepas dari penempaan”.

Lalu kami makan siang bersama dengan penuh kekeluargaan dan kehangatan. Shitaiye bilang, “setiap tahun kamu datang ke sini, saya pasti ajarin kamu. Jangan sampai kamu tinggalkan Qin Huang Dao tanpa mendapat apa-apa”

Keluarga besar Kungfu Baji Delapan Mata Angin aliran Zhang Qin Huang Dao
Keluarga besar Kungfu Baji Delapan Mata Angin aliran Zhang Qin Huang Dao

Shitaiye lalu bilang di penghujung acara, “我们都一家”, “kita semua satu keluarga, setiap ke sini jangan sungkan datang (mampir)”. Lalu Shitaiye memberi julukan ke anak saya “八极小朋友” (teman Baji kecil). Perpisahan penuh dengan kehangatan dan haru. Perlahan taxi kami menjauh, orang-orang tua itu masih melambaikan tangan pada kami dari kejauhan.

Dalam hati saya berkata, “Shitaiye, saya pasti akan kembali”. Sambil elus kepala anak saya berkata dalam hati, “Kita akan kembali, kamu tau menemui siapa di sini, kita ada keluarga di sini. Ada kakek, buyut dan Paman-Paman”

 

#delapan_mata_angin #delapanmataangin #bajiquan #kungfu #martialarts #selfdefense #baji #gongfu #chinesemartialarts #cma #traditionalmartialarts #fighting #combat #jakarta #indonesia #kungfujakarta #kungfujkt #kungfujkt #kungfuplm #peasindonesia #kenjigoh

Leave a Reply